Beranda > Pembelajaran > Pembelajaran Berdasarkan Masalah (PBI)

Pembelajaran Berdasarkan Masalah (PBI)


Pembelajaran berdasarkan masalah merupakan model pembelajaran yang mengikuti pola Top-down. Pembelajaran yang demikian ini merupakan implementasi dari teori belajar konstruktivisme. Penerapan pembelajaran ini adalah memecahkan masalah keseharian (authentik) sehingga anak sudah dibiasakan dengan situasi nyata sehari-hari.

Selain itu, dengan PBI guru dapat melatih siswa untuk menjadi pembelajar mandiri, meniru peran orang dewasa dan terbiasa memandang suatu masalah dari berbagai sudut pandang disiplin ilmu yang berbeda. Pembelajaran Berdasarkan Masalah (PBI) dikenal melalui berbagai nama seperti Pembelajaran Projek (Project Based –Learning), Pendidikan Berdasarkan Pengalaman (Experienced Based education), Belajar autentik (Autentic learning), Pembelajaran Berakar pada kehidupan nyata (Anchored instruction).

Secara garis besar PBI terdiri dari menyajikan kepada siswa situasi masalah yang autentik dan bermakna yang dapat memberikan kemudahan kapada mereka untuk melakukan penyelidikan dan inkuiri. Untuk memberi gambaran tentang konsep ini, berikut ini adalah skenario yang terjadi pada suatu sekolah dasar.

Dalam skenario ini, siswa-siswa dari berbagai sekolah dasar memerankan peranan orang dewasa. Ada siswa yang berperan sebagai petani, ada siswa yang berperan sebagai penduduk kebanyakan yang sangat awam, ada juga siswa yang berperan sebagai ahli biologi yang mampu memberi penjelasan tentang bahaya pupuk bagi pantai dan lautan di daerah itu. Siswa-siswa itu sedang membahas masalah yang terjadi di lingkungan mereka, yaitu di suatu daerah di pinggiran pantai.

Nandha (10 tahun) : (sambil mengacungkan jarinya) “Saya ingin mendiskusikan tentang UU No. 130”. Setelah mendapat giliran berbicara, dia mulai berbicara; “Undang-undang itu mengatakan bahwa petani tidak dapat menggunakan pupuk pada tanahnya yang berjarak 60 meter dari teluk/pantai karena hal itu akan menyebabkan polusi pada teluk dan membunuh ikan. Petani masih dapat menanam tanaman asal tidak terlalu dekat dengan air. Kita semua akan dapat hidup lebih baik jika kita dapat menghentikan polusi di teluk itu. Bagaimana pendapat Anda?”

Ayu (10 tahun) : Mengacungkan jarinya sambil mengajukan pertanyaan “Bagaimana mungkin pupuk membahayakan petani?”

Katarina (10 tahun) : Pupuk memasok nutrient bagi alga, dan bila cukup banyak alga akan tumbuh, dan mengkonsumsi oksigen yang dibutuhkan ikan dan mahkluk hidup lain di pantai.

Farhan (11 tahun) : “Saya petani, saya tidak mungkin dapat membayar utang-utang saya kalau begini, padahal saya memiliki tiga orang anak yang harus makan. Saya akan bangkrut jika tidak dapat memupuk seluruh tanah saya?”

Pada skenario diatas, kita dapat melihat beberapa ciri-ciri PBI yang khas, yaitu siswa dilatih memerankan orang dewasa dalam memecahkan masalah nyata sehari-hari (authentic)

Pada pembelajaran ini guru melakukan scaffolding, yaitu suatu kerangka dukungan yang memperkaya inkuiri dan pertumbuhan intelektual. PBI tidak dapat terjadi tanpa guru mengembangkan lingkungan kelas yang memungkinkan terjadinya pertukaran ide cerita terbuka.

Lingkungan belajar PBI adalah berpusat pada siswa dan mendorong inkuiri terbuka dan berfikir bebas, Seluruh proses belajar mengajar yang berorientasi PBI adalah membantu siswa untuk menjadi mandiri. Siswa yang mandiri (otonom) yang percaya diri pada keterampilan intelektual mereka sendiri  memerlukan keterlibatna aktif dalam lingkungan yang berorientasi pada inkuiri. Meskipun PBI memiliki sintaks yang terstruktur dengan tahapan yang jelas, norma disekitar pembelajaran adalah inkuiri terbuka dan bebas mengemukakan pendapat.

Landasan Teoritik dan Berpikir PBI

PBI berlandaskan pada psikologi kognitif. Fokus pengajaran tidak begitu menekankan kepada apa yang sedang dilakukan siswa (perilaku siswa) melainkan kepada apa yang mereka pikirkan (kognisi) pada saat mereka melakukan kegiatan itu. Oleh karena itu peran utama guru pada PBI adalah membimbing dan memfasilitasi sehingga siswa dapat belajar berfikir dan memecahkan masalah oleh mereka sendiri.

PBI dilandasi oleh tiga pikiran ahli, yaitu sebagai berikut :

1. John Dewey dan kelas Demokrasi

Akar intelektual pembelajaran PBI adalah penelitian John Dewey. Dalam tulisannya  yang berjudul Demokrasi dan Pendidikan (1916), Dewey mengemukakan pandangan bahwa sekolah seharusnya mencerminkan masyarakat yang lebih besar dan kelas merupakan laboratorium untuk pemecahan masalah yang ada dalam kehidupan nyata. Dewey menganjurkan agar guru memberi dorongan kepada siswanya terlibat dalam proyek atau tugas-tugas berorientasi masalah dan membantu mereka menyelidiki masalahnya.

2. Kill Patrick (1918) mengemukakan bahwa pembelajaran di sekolah seharusnya bermanfaat dan tidak abstrak. Agar pembelajaran itu bermanfaat serta nyata, seharusnya siswa terlibat menyelesaikan proyek yang menarik dan merupakan pilihan mereka sendiri.

3. Piaget, Vygotsky dan Kontruktivisme

Piaget menjelaskan bahwa anak kecil memiliki rasa ingin tahu bawaan dan secara terus menerus berusaha memahami dunia sekitarnya. Rasa ingin tahu ini menurut Piaget, memotivasi mereka untuk aktif membangun pemahaman mereka tentang lingkungan yang mereka hayati. PBI dikembangkan berdasarkan kepada teori Piaget ini.

4. Bruner dan Pembelajaran Penemuan

Teori pendukung penting yang dikemukakan oleh Bruner terhadap PBI adalah pembelajaran  penemuan. Pembelajaran penemuan adalah suatu model pengajaran yang menekankan pentingnya membantu siswa memahami struktur/ide kunci dari suatu disiplin ilmu. Bruner yakin pentingnya siswa terlibat di dalam pembelajaran dan dia meyakini bahwa pembelajaran yang terjadi sebenarnya melalui penemuan pribadi.

Menurut Bruner tujuan pendidikan tidak hanya meningkatkan banyaknya pengetahuan siswa tetapi juga menciptakan kemungkinan-kemungkinan untuk penemuan siswa.

Pembelajaran ini diterapkan dalam sains dan ilmu sosial, dikenal dengan penalaran induktif dan proses-proses inkuiri yang merupakan ciri metode ilmiah.

Konsep lain Bruner adalah scaffoding yang didefinisikan sebagai seseorang siswa dibantu menuntaskan masalah tertentu melampaui kapasitas perkembangannya melalui bantuan dari seorang guru atau orang lain yang memiliki kemampuan lebih.

Ciri-ciri PBI

Ciri utama PBI meliputi mengorientasikan siswa kepada masalah atau pertanyaan yang autentik, multidisiplin, menuntut kerjasama dalam penyelidikan dan menghasilkan karya. Dengan demikian secara terinci ciri PBI adalah sebagai berikut :

  1. Mengorientasikan siswa kepada masalah autentik. Pada tahap ini guru menyusun skenario yang dapat menarik perhatian siswa, sekaligus memunculkan pertanyaan yang benar-benar nayat di lingkungan siswa serta dapat diselidiki oleh siswa kepada masalah yang autentik ini dapat berupa cerita, penyajian fenomena tertentu, atau mendemontrasikan suatu kejadian yang mengundang munculnya permasalahan atau pertanyaan. Mendemonstrasikan kejadian-kejadian yang memunculkan konfliks kognitif diyakini sangat baik untuk mengorientasikan siswa kepada masalah ini.
  2. Berfokus pada keterkaitan antar disiplin. Meskipun PBI berpusat pada pelajaran tertentu, misalnya biologi, masalah yang dipilih benar-benar nyata agar dalam pemecahannya, siswa dapat meninjau dari berbagi mata pelajaran yang lain. Sebagai contoh masalah polusi pada contoh di atas, mencakup aspek akademis dan terapan mata pelajaran ekonomi sosiologi, parawisata, dll. Begitu pula pada masalah menyajikan makanan untuk kakek, melibatkan biologi, kesehatan, kimia dan sebagainya.
  3. Penyelidikan autentik. PBI mengharuskan siswa melakukan penyelidikan autentik untuk mencari penyelesaian nyata terhadap masalah nyata. Mereka menganalisis dan mendefinisikan masalah, menyusun hipotesis, mengumpulkan dan menganalisis informasi/data, melakukan percobaan, membuat inferensi dan merumuskan simpulan.     Metode yang digunakan sangat bergantung kepada masalah yang sedang dipelajari.Menghasilkan produk/karya dan memamerkannya. PBI menuntut siswa untuk menghasilkan produk tertentu dalam bentuk karya nyata atau artifak dan memamerkan. Karya tersebut dapat berupa rekaman debat, laporan, model fisik, video dan program komputer.

Tujuan PBI

PBI utamanya dikembangkan untuk membantu siswa mengembangkan kemampuan berpikir, pemecahan masalah dan keterampilan intelektual, belajar berbagi peran orang dewasa dengan melibatkan mereka dalam pengalaman nyata atau simulasi. PBI juga membuat siswa menjadi pembelajar yang otonom, mandiri. Secara terinci tujuan PBI adalah sebagai berikut :

  1. Keterampilan berpikir dan keterampilan memecahkan masalah. Kerjasama yang dilakukan dalam PBI, mendorong munculnya berbagi keterampilan inkuiri dan dialog dengan demikian akan berkembang keterampilan sosial dan berpikir.
  2. Permodelan Peranan Orang Dewasa
  3. Pembelajar Otonom dan Mandiri

Sintaks PBI

PBI terdiri dari lima tahap utama, yang dimulai dengan guru mengorientasikan siswa kepada situasi masalah yang autentik dan diakhiri dengan penyajian karya. Jika jangkauan masalahnya sedang-sedang saja, kelima tahapan tersebut dapat diselesaikan dalam dua sampai tiga kali pertemuan. Namun masalah yang kompleks mungkin akan membutuhkan setahun penuh untuk menyelesaikannya.

Tabel 1  Sintaks Pembelajaran Berdasarkan Masalah

Tahap Tingkah Laku Guru
Tahap-1Orientasi siswa kepada masalah Guru menjelaskan tujuan pembelajaran,Menjelaskan logistic yang dibutuhkan, mengajukan fenomena atau demonstrasi atau cerita untuk memunculkan masalah, memotivasi siswa untuk terlibat dalam pemecahan masalah yang dipilihnya
Tahap-2Mengorganisasi siswa untukbelajar Guru membantu siswa mendefinisikan dan mengorganisasikan tugas belajar yang berhubungan dengan masalah tersebut
Tahap-3Membimbing penyelidikan individual maupun kelompok Guru mendorong siswa untuk mengumpulkan informasi yang sesuai, melaksanakan eksperimen, untuk mendapatkan penjelasan dan pemecahan masalah
Tahap-4Mengembangkan dan menyajikan hasil karya Guru membantu siswa dalam merencanakan dan menyiapkan karya yang sesuai seperti laporan, video, dan model dan membantu mereka untuk berbagi tugas dengan temannya
Tahap-5Menganalisis dan mengevaluasi proses pemecahan masalah Guru membantu siswa untuk melakukan refleksi atau evaluasi terhadap penyelidikan mereka dan proses-proses yang mereka gunakan
About these ads
  1. yud
    27 Oktober 2009 pukul 06:50

    andaikan ada sumber pengembangan materinya makin oke juga. semacam daftar pustaka.

    • wyw1d
      27 Oktober 2009 pukul 13:38

      Terimakasih sarannya, postingan selanjutnya akan saya usahakan.

  2. budhi
    12 Januari 2010 pukul 13:27

    salam kenal, mau tanya kira-kira untuk pelajaran kimia baiknya tentang materi apaya…..trimakasih dah dikasih perbendaharaan ilmu tambahan..

  3. wyw1d
    12 Januari 2010 pukul 14:40

    Materi kimia mungkin bisa mengangkat masalah pencemaran lingkungan oleh zat kimia dari limbah industri,penggunaan obat kimia tanaman,mencari ikan dengan kimia, dsb.
    Terimakasih sudah memberikan tanggapan. Ditunggu tanggapan berikutnya di postingan yang lainnya.

  4. yaniar
    3 Maret 2010 pukul 13:16

    apakah guru menyediakan sendiri masalahnya atau siswa yang harus mencari?
    trus kl masalah keuangan negara apakah boleh diangkatmenjadi topik masalah?

  5. 3 Maret 2010 pukul 20:15

    Terimakasih Sdr.Yaniar, sebenarnya guru yang mengemukakan suatu masalah lalu mengelola skenarionya, namun apabila siswa sudah mampu (SMP/SMA) mengemukakan masalah sendiri tentu itu lebih bagus lagi, fasilitasi saja. Salam hangat dariku.

  6. Almira
    9 Maret 2010 pukul 10:05

    salam kenal,blh bertanya tentang teori apa yang melandasi terbntuknya model pembelajaran parafrase?siapa yg pertamakali mengembangkan model pembelajaran parafrase?dan bagaimana langkah-langkah model pembelajaran paraprase?
    terima kasih,

  7. 9 Maret 2010 pukul 17:56

    Terimakasih atas tanggapannya Mbak Almira, Untuk pertanyaan pertama dan kedua alangkah lebih bagus apabila Mbak Almira bertanya pada pakarnya saja. Silakan klik link blognya Pak Sawali Tuhusetya di sidebar blog ini.Untuk pertanyaan ketiga silakan cari di sini http://wyw1d.wordpress.com/2009/11/30/model-pembelajaran-parafrase/

  8. ely
    13 Maret 2010 pukul 20:46

    assalamualaikum
    tentang pembelajaran PBI itu apakah siswa harus diberi wawasan awal untuk menunjang dalam menyelesaikan masalah?
    terus bagaimana dengan asessmen yang cocok?kinerja apa yang dinilai?
    atas jawabannya saya sampaikan terimakasih

  9. 13 Maret 2010 pukul 23:04

    Terimakasih Mbak Ely.Siswa tidak harus diberi wawasan awal, tetapi itu perlu untuk memberikan landasan situasi masalah yang autentik.Asessmen yang sesuai bisa menggunakan asessmen kinerja atau bisa juga asessmen portofolio. Sedangkan kinerja yang dinilai antara lain :penyelidikan autentik untuk mencari penyelesaian nyata terhadap masalah nyata, menganalisis dan mendefinisikan masalah, menyusun hipotesis, mengumpulkan dan menganalisis informasi/data, melakukan percobaan, membuat inferensi dan merumuskan simpulan, produk tertentu dalam bentuk karya nyata atau artifak dan memamerkan. Karya tersebut dapat berupa rekaman debat, laporan, model fisik, video dan program komputer.Demikian, salam hangat selalu.

  10. bayu
    7 April 2010 pukul 20:34

    salam kenal,,,
    saya mw tanya antara problem based instruction dan problem based learning itu pada bagian mana???tolong jawabanya,,,,
    terima kasih,,,

  11. bayu
    7 April 2010 pukul 20:40

    salam kenal.,,,
    saya mau tanya,,,apa perbedaan antara problem based instruction (PBI) dan problem based learning (PBL).hohon jawabanya,,,
    terima kasih,,

  12. andi
    18 April 2010 pukul 10:55

    kulonuwun…
    gue jg bingung antara PBL sama PBI? Referensi PBL jg lumayan sulit dibanding PBI

  13. cherly
    8 Mei 2010 pukul 18:26

    bayu :
    salam kenal.,,,
    saya mau tanya,,,apa perbedaan antara problem based instruction (PBI) dan problem based learning (PBL).hohon jawabanya,,,
    terima kasih,,

  14. Nuzula
    12 Mei 2010 pukul 19:45

    Aslm…..
    kira2 untuk pelajaran matematika SMA kelas X semester ganjil materi apa ya yg sesuai dg PBI???
    Kemudian untuk menerapkan PBI apakah peneliti terlebih dahulu menyampaikan materi atau langsung memberikan masalah?
    Mohon jawabannya….

  15. Rasyidi
    15 Oktober 2010 pukul 18:27

    Thanks, sudah memberikan infonya.

  16. apriani
    26 Oktober 2010 pukul 16:05

    ass…
    pak,ada nggak buku tentang kriteria soal PBI mata pelajaran matematika dan contoh soalnya gimana?trims sebelumnya.

  17. arik
    9 Mei 2011 pukul 15:56

    pak……saya mau bertanya sapa penemu model Problem based lerning yang pertama?
    dan apa nama bukunya?. trims sebelumnya

  18. Tatu rana amalia
    7 September 2011 pukul 13:20

    thanks ya pak… mudah-mudahan brmanfaat bwt bahan PTK ku…

  19. evi
    26 Mei 2012 pukul 10:40

    pak mau tanya,,,,,,,,,,,,,buku referensinya tentang model pembelajaran berbasis masalah pa yha,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,?

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 50 pengikut lainnya.